May 7, 2021

Dorong Pengembangan Inovasi Aplikasi Cloud-Native, Red Hat Luncurkan Layanan Managed Cloud Baru

Penulis: Muhammad R
Dorong Pengembangan Inovasi Aplikasi Cloud-Native, Red Hat Luncurkan Layanan Managed Cloud Baru  

Mobitekno – Red Hat baru saja mengumumkan ekspansi portofolio teknologi open hybrid cloud dengan hadirnya layanan managed cloud terbaru. Red Hat OpenShift API Management, Red Hat OpenShift Streams for Apache Kafka dan Red Hat OpenShift Data Science adalah solusi-solusi yang didesain untuk menghadirkan user experience yang efisien dan dikelola sepenuhnya (fully-managed).

Ketiganya hadir bagi perusahaan-perusahaan yang sedang membangun, menjalankan, serta mengelola dan meningkatkan berbagai aplikasi cloud-native di seluruh lingkungan hybrid. Layanan-layanan ini akan terintegrasi erat dengan Red Hat OpenShift Dedicated dan membantu mengurangi kerumitan operasional pada lingkungan IT modern tanpa mengorbankan produktivitas para developer mereka.

Layanan managed cloud dari Red Hat secara efektif akan menghilangkan berbagai hambatan yang selama ini membuat banyak perusahaan kesulitan memanfaatkan potensi sepenuhnya dari layanan cloud mereka.

Matt Hicks, Executive Vice President, Products and Technologies, Red Hat, mengatakan, “Untuk memanfaatkan sepenuhnya open hybrid cloud, para pemimpin IT harus dapat menggunakan teknologi yang mereka butuhkan dalam footprint IT apapun yang masuk akal bagi mereka,”

“Layanan managed cloud Red Hat secara efektif menghilangkan banyak hambatan yang membuat organisasi tidak dapat memanfaatkan sepenuhnya potensi hybrid cloud. Kami percaya, meniadakan biaya-biaya tradisional dalam mengelola infrastruktur skala cloud akan memicu kesempatan bagi para pelanggan di masa depan dan membuka segala kesempatan dari hambatan yang pernah ada.” kata Hicks.

Layanan cloud ini akan mengalihkan tanggung jawab dan support operasional ke Red Hat sementara pelanggan dapat merancang aplikasi generasi berikutnya dengan berfokus pada pendistribusian data dan akses yang API-driven.

Layanan terbaru tersebut meliputi:

Red Hat OpenShift Streams for Apache Kafka, didesain untuk mempermudah upaya untuk membuat, menemukan, dan terhubung ke aliran data secara real-time di mana pun data itu berada.

Red Hat OpenShift Data Science yang menawarkan kepada perusahaan satu cara untuk merancang, melatih, dan menguji model-model Machine Learning (ML) dengan lebih cepat dan mengekspornya dalam format yang container-ready.

Red Hat OpenShift API Management yang mengakselerasi time to value dan mengurangi biaya operasional dalam pendistribusian aplikasi-aplikasi yang API-first dan microservices-based.

Red Hat OpenShift Streams for Apache Kafka

Ketika mendesain aplikasi-aplikasi hybrid cloud, aliran data akan menjadi backbone untuk merekam, mengkomunikasikan, dan memproses berbagai peristiwa pada arsitektur aplikasi modern yang terdistribusi.

Data real-time adalah komponen terpenting pada aplikasi hybrid cloud fungsional, yang memberikan pengalaman digital yang lebih cepat ke mana pun layanan didistribusikan. Sebagai layanan Kafka yang fully-managed dan di-hosting sepenuhnya, Red Hat OpenShift Streams for Apache Kafka memungkinkan developer fokus membangun aplikasi yang lebih baik dengan lebih cepat, tanpa harus mengkhawatirkan tuntutan dari pengumpulan dan pemrosesan data.

Red Hat OpenShift Streams for Apache Kafka kini tersedia sebagai developer preview, dan diperkirakan tersedia secara general pada akhir tahun ini. Pelajari lebih lanjut tentang Red Hat OpenShift Streams for Apache Kafka.

Red Hat OpenShift Data Science

Red Hat OpenShift Data Science dibangun pada project open source Open Data Hub dan hadir untuk pengembangan, pelatihan, dan pengujian berbagai model machine learning yang lebih cepat, tanpa membutuhkan  infrastruktur tambahan. Red Hat OpenShift Data Science mengimplementasikan tool data science sebagai fondasi dari platform AI-as-a-Service terintegrasi dengan layanan mitra cloud terpilih, termasuk solusi ISV dari Red Hat Marketplace.

Red Hat OpenShift Data Science tersedia dalam versi beta sebagai add-on dalam OpenShift Dedicated dan Red Hat OpenShift Service on AWS, dan akan tersedia secara general pada akhir tahun ini. Pelajari lebih lanjut tentang Red Hat OpenShift Data Science.

Red Hat OpenShift API Management

Red Hat OpenShift API Management menawarkan pengelolaan lifecycle application programming interface (API) sepenuhnya kepada Red Hat OpenShift Dedicated dan Red Hat OpenShift Service on AWS. Dengan mengkombinasikan managed operation terintegrasi dengan native OpenShift, perusahaan-perusahaan akan berfokus pada inovasi dan pengembangan aplikasi yang API-first dan microservices-based, alih-alih infrastruktur.

Red Hat OpenShift API Management juga memungkinkan pelanggan untuk membangun program pengelolaan API secara mandiri, dengan kemampuan untuk mengontrol akses, memonitor penggunaan, berbagi API yang umum dan menjalankan lanskap aplikasi mereka secara keseluruhan melalui suatu pipeline DevOps tunggal. Red Hat OpenShift API Management tersedia sepenuhnya hari ini sebagai add-on pada Red Hat OpenShift Dedicated dan Red Hat OpenShift Service on AWS.

Selain OpenShift Dedicated, Red Hat OpenShift on IBM Cloud, Red Hat OpenShift Service on AWS, dan Microsoft Azure Red Hat OpenShift semuanya tersedia sebagai layanan OpenShift yang jointly-managed dan disupport bersama-sama, diakses sebagai konsol native cloud dari masing-masing penyedia layanan cloud. Layanan ini dirancang untuk mengurangi biaya operasional dan memungkinkan pelanggan dengan cepat meluncurkan aplikasi yang memberikan value lebih bagi bisnis sekaligus patuh pada regulasi.

Tags: , , ,


COMMENTS