January 30, 2022

Protergo Hadirkan Cyber-Security Hub Pertama di Indonesia

Penulis: Desmal Andi
Protergo Hadirkan Cyber-Security Hub Pertama di Indonesia  

Mobitekno – Protergo merupakan salah satu perusahaan cyber-security di Indonesia. Protergo sendiri didirikan pada tahun 2018 oleh sekelompok Pengusaha Teknologi, mencakup Otto Toto Sugiri – pendiri DCI Indonesia, dan Marco Cioffi – ahli bidang cyber-security dengan latar belakang pendidikan di MIT.

Sampai sekarang, Protergo telah memiliki lebih dari 60 klien pada sektor ekonomi, seperti perbankan, asuransi, teknologi finansial, telekomunikasi, e-commerce, dan retail.

Protergo merupakan perusahaan pertama di Indonesia yang memiliki “Cyber-security Hub” dengan total luas lahan sebesar 800 meter persegi, yang berlokasi di Graha Protergo, Jakarta Selatan. Saat ini, Protergo telah memiliki lebih dari 100 karyawan dengan bidang keahlian cyber-security.

Graha Protergo sendiri dibagi menjadi beberapa lantai. Lantai pertama di dedikasikan sebagai Experience Center, dimana para klien dapat menyaksikan secara langsung simulasi malware, ransomware, dan ancaman siber lainnya. Selanjutnya, lantai kedua di Graha Protergo di dedikasikan sebagai “Black Team Operation Center” yang berfokus pada layanan penetration testing dan vulnerability assessment. Lantai ketiga Graha Protergo didedikasikan sebagai “X-Force Operation Center”, sebagai tim yang didedikasikan untuk memantau infrastruktur klien 24/7.

Marco Cioffi sebagai Co-Founder dari PT Protergo Siber Sekuriti menyatakan, “Kami perlu memperkuat keamanan siber di Indonesia sehingga para pelanggan merasa aman, itulah misi Protergo”.

Protergo

Selanjutnya, untuk meningkatkan postur keamanan siber dari klien-kliennya, dan negara Indonesia, Protergo bermitra dengan perusahaan-perusahaan global, termasuk AT&T, AlienVault, Sentinel One, dan Fortinet, di Indonesia.

Lebih lagi, layanan komprehensif Protergo untuk kunci sektor ekonomi terbagi menjadi empat layanan besar:

  • X-Force, yang merupakan layanan Security Operation Center, dimana tim Protergo akan memonitor, menganalisa traffic pada infrastruktur sebuah perusahaan 24/7 untuk memblokir beragam serangan siber.
  • Radar, yang merupakan layanan threat intelligence yang mengumpulkan, memroses, dan menganalisa data pada dark web dan forum-forum lainnya untuk mengidentifikasi apabila terdapat kebocoran data.
  • Sentinel, yang merupakan layanan next-generation anti-virus dan endpoint protection yang berfungsi untuk melindungi perangkat-perangkat dari serangan siber.
  • Black, yang merupakan layanan penetration testing, bertujuan untuk mengidentifikasi celah-celah keamanan pada aplikasi web, aplikasi mobile, API, dan infrastruktur.

Kedepannya, Protergo akan berfokus untuk memperluas layanannya, khususnya untuk memberikan pelatihan pada personil cyber-security di Indonesia, dan mengembangkan teknologi yang dapat memberikan proteksi lebih pada infrastruktur siber, serta menawarkan layanan untuk consumer security, seperti melindungi mobile phone.

Marco berharap agar “Indonesia dapat mengembangkan cyber-security berkelas dunia. Terlebih Indonesia memiliki generasi muda yang bertalenta. Maka dari itu kami akan terus berfokus untuk menyediakan layanan yang terbaik, sehingga layanan cyber-security Indonesia dapat diekspor ke seluruh Asia.” tutup Marco.

Tags:


COMMENTS