December 20, 2022

Menyelaraskan Trifecta Automasi di Seluruh Hybrid Cloud: dari SDM, Proses, hingga Platform

Penulis: Desmal Andi
Menyelaraskan Trifecta Automasi di Seluruh Hybrid Cloud: dari SDM, Proses, hingga Platform  

Mobitekno – Tidak diragukan lagi bahwa automasi TI terbukti bermanfaat, dengan teknologi automasi yang sekarang ‘dijahit’ ke dalam jalinan teknologi organisasi yang sesuai untuk masa depan. Ini merupakan komponen penting dalam mendorong efisiensi operasional untuk memaksimalkan potensi perusahaan. Bisnis yang menggabungkan automasi secara efektif dapat menjadikannya sebagai bisnis yang unggul, dan keunggulan itu sangat penting, apa pun industrinya.

Karena perkembangan lanskap teknologi memberikan alasan yang kuat untuk memperluas use case automasi, serta kemudahan menggunakan automasi di mana saja seperti di lingkungan cloud, perusahaan pun terdorong untuk mempertimbangkan peluang-peluang baru untuk melakukan otomatisasi. Tapi automasi bukanlah perbaikan kilat atau sebuah obat mujarab.

Para pemimpin bisnis harus melihat secara hati-hati proses dan alur kerja apa yang akan diautomasi berdasarkan pada apa yang akan mengalami dampak paling besar di seluruh bisnis, serta bagian mana yang paling dapat disesuaikan dengan perubahan yang akan segera terjadi. Meski begitu, visi automasi harus holistik dan komprehensif, dengan dukungan yang tepat dari bagian yang berbeda-beda dan budaya organisasi yang kolaboratif. Pada akhirnya, Anda sebenarnya membutuhkan mekanisme yang tepat untuk mencapainya.

Mengidentifikasi kandidat yang tepat untuk automasi

Sangat mudah untuk memahami manfaat automasi: Lagi pula, otomatisasi itu sendiri dirancang untuk kesederhanaan, pengoptimalan, kecepatan, dan efisiensi, dan itulah yang ingin Anda capai. Namun secara realistis, Anda tidak memiliki sumber daya yang tidak ada habisnya untuk mengotomatisasi setiap bagian ekosistem TI Anda dan pemahaman universal tentang setiap kendala yang dihadapi bisnis.

Luangkan waktu untuk terlebih dahulu melakukan kategorisasi dan menilai task-task prospektif mana yang akan masuk ke dalam rencana automasi:

  • Apakah mereka dapat beradaptasi dengan perubahan?
  • Bagian mana yang akan mengalami dampak terbesar?
  • Apakah mereka menjangkau seluruh domain dan tujuan bisnis?
  • Apakah ada resolusi yang diketahui?
  • Apakah saya mengetahui langkah-langkah untuk mengatasi masalah tersebut, dan bagaimana urutannya untuk melakukan langkah-langkah tersebut?
  • Tahap awal tindakan yang bijak adalah mengambil waktu untuk menentukan standar yang sangat penting dan spesifik. Proses yang membawa Anda ke daftar akhir harus memenuhi setiap aspek dari kriteria yang sudah Anda tetapkan.

Tetapi hanya karena suatu proses pada awalnya berhasil, itu tidak berarti bahwa proses itu harus dibiarkan begitu saja. Skenario terus berubah dalam lanskap teknologi yang dinamis, jadi Anda perlu mengevaluasi kembali apakah use cases yang Anda pilih memberikan hasil yang diharapkan dan mampu beradaptasi dengan benar terhadap perubahan situasi.

Perluas budaya yang dapat mendukung inisiatif Anda

Sementara melakukan evaluasi dan identifikasi terhadap proses yang tepat adalah bagian penting dari inisiatif automasi, eksekusinya memerlukan upaya yang konsisten dari banyak stakeholders, di banyak departemen, yang bekerja dalam budaya automasi perusahaan yang kuat. Untuk menentukan ke mana Anda harus melangkah, pertama-tama Anda harus mengevaluasi praktik, sikap, dan pemahaman tentang automasi yang ada di perusahaan Anda saat ini. Dari baseline ini, tentukan hasil yang Anda inginkan dengan menetapkan visi bersama, menetapkan tujuan yang terukur, dan mendapatkan dukungan yang tepat dari para ahli yang bersemangat. Transformasi ini dimulai dengan para engineer yang akan menikmati cara yang lebih baik, dan dari para pemimpin yang terlibat dalam proses dan sering kali memberdayakan para kolega mereka untuk menerapkan automasi.

Sulit untuk mengubah proses manual yang sudah ada sejak lama; perlu membangun aliansi yang kuat di di antara tim yang berbeda-beda dan menyelaraskan mereka pada fungsi-fungsi bisnis yang ada. Tunjukkan value yang dihasilkan ketika berbagai silo bisa dihubungkan dengan bahasa yang sama, berbagi subsistem yang sama, dan mengoordinasikan sumber daya untuk mengeliminasi hal-hal yang bersifat hafalan (rote), melemahkan proses manual. Automasi adalah tentang memungkinkan profesional TI untuk memfokuskan keahlian mereka pada sebuah gambaran besar mengenai inovasi dengan membangun kerangka kerja yang efektif dan berulang melalui kolaborasi. Untuk mewujudkan potensi penuh ini, tim harus memiliki sebuah budaya automasi bersama yang melampaui batas-batas area fungsional atau teknis dan semua model operasi TI, untuk memenuhi kebutuhan bisnis yang lebih tinggi.

Apa yang harus dicari dalam solusi automasi TI

Sama seperti menemukan use cases yang dapat disesuaikan dengan perubahan, Anda memerlukan solusi automasi yang tepat, yang juga dapat bertahan dari berbagai perubahan lingkungan, situasional, dan teknologi. Ada begitu banyak opsi untuk tools individual yang dikhususkan untuk tindakan automasi acak, tetapi kita tidak melakukan automasi untuk hal-hal seperti itu.

Secara keseluruhan, Anda memerlukan solusi holistik yang dirancang untuk memenuhi semua kebutuhan Anda saat ini, dengan fleksibilitas untuk mengatasi masalah di masa mendatang. Platform menyediakan infrastruktur untuk membangun sesuatu, dan sama seperti platform aplikasi, platform automasi mengabstraksi fungsionalitas yang redundan atau tidak penting untuk membuat proses automasi itu sendiri jadi lebih sederhana dan lebih mudah diakses. Cari solusi automasi yang mudah digunakan, mendukung kebutuhan portabilitas workload Anda, dan punya management tools juga.

Selain itu, pilihlah platform yang berasal dari mitra yang akan mendukung tujuan Anda, mempercepat proses Anda, memandu Anda melewati hambatan, dan berkomitmen untuk kesuksesan jangka panjang Anda.

Beralih ke model open development akan memungkinkan platform dengan stabilitas yang lebih besar, lebih banyak inovasi, dan postur keamanan yang lebih kuat. Komunitas open source memberdayakan inovasi dengan mengembangkan software yang mendorong batas kemampuan teknis. Fleksibilitas open source memungkinkan pengembangan dan penerapan yang lebih modular, mengurangi kebutuhan akan roadmaps jangka panjang dan mempersiapkan operasional dengan lebih baik dalam menghadapi lingkungan yang berubah dengan cepat.

Untuk menghadapi tantangan dunia open hybrid cloud dengan automasi TI, perusahaan-perusahaan harus berhasil mendobrak silo yang terlalu sering muncul di antara tim dan teknologi. Mereka juga harus bersandar pada solusi yang didedikasikan, yang paling efektif, dan proses yang tepat. Rencana ini harus berakar pada asumsi bahwa semua hal akan berubah seiring waktu, dan Anda harus mulai dengan rencana yang pada intinya memiliki kemampuan beradaptasi.

Oleh Tom Anderson, Vice President Red Hat Ansible Automation, Red Hat

Tags: , ,


COMMENTS