September 26, 2018

Dibawah Bendera L-Mount Alliance, Panasonic-Leica-Sigma akan Menggunakan Lensa Kamera Full-frame yang Sama

Penulis: Rizki Romdoni
Dibawah Bendera L-Mount Alliance, Panasonic-Leica-Sigma akan Menggunakan Lensa Kamera Full-frame yang Sama  

Mobitekno – Ketika pertempuran kamera mirrorless mencapai titik balik, tiga pemain besar di industri bekerja sama untuk membuat kamera mereka menonjol. Leica, Panasonic, dan Sigma pada hari ini, Rabu (26/9), mengumumkan bahwa mereka semua akan menggunakan format pemasangan lensa yang sama untuk kamera full-frame dan APS-C yang memungkinkan lensa ini dapat bekerja di tiga produk tersebut.

Tentunya, ini memberikan manfaat yang besar, setidaknya membuat kamera mereka lebih menarik bagi fotografer yang tidak lagi terkunci dalam ekosistem lensa perusahaan tunggal, dan itu akan membantu memperluas pilihan lensa yang tersedia untuk kamera mereka, daripada setiap perusahaan mencoba untuk membangun jajaran lensa eksklusif mereka sendiri. Junichiro Kitagawa, Panasonic’s International Marketing Chief, menyebutnya sebagai “Win, win, and win situation.”

Perjanjian ini mengingatkan pada apa yang terjadi dengan kamera Micro Four Thirds, di mana Panasonic dan Olympus menciptakan standar pemasangan lensa yang memungkinkan setiap perusahaan untuk membangun kamera yang mendukung format lensa yang sama. Ini membantu standar untuk berkembang, bahkan ketika sensor yang lebih besar semakin populer.

Panasonic dan Sigma akan mengadopsi Leica yang ada di L-mount sebagai bagian dari perjanjian. Itu mungkin karena Leica adalah satu-satunya dari mereka yang telah meluncurkan kamera mirrorless full-frame sejauh ini, dan sudah ada lensa untuk format tersebut. Panasonic mengumumkan kamera mirrorless full-frame pertamanya, Lumix S1 dan S1R, lebih awal hari ini, dan mereka termasuk dalam ‘tunggangan’ baru itu. Sementara, Sigma belum mengumumkan model full-frame tetapi mengatakan bahwa mereka berencana untuk mengembangkan beberapa produk.

Untuk sementara, pengumuman ini menunjukkan ketiga perusahaan akan berfokus pada kamera full-frame, L-mount dimaksudkan untuk bekerja dengan sensor APS-C yang lebih kecil. Leica telah membedakan dua jenis lensa dengan nama SL (untuk full-frame) dan TL (untuk APS-C).

Sigma CEO Kazuto Yamaki, Leica chairman Andreas Kaufmann, and Panasonic VP Junichiro Kitagawa. Photo by: Vlad Savov / The Verge

Alasan terciptanya kemitraan perusahaan-perusahaan yang disebut L-Mount Alliance ini, cukup masuk akal. Pertama, perusahaan-perusahaan ini tidak selalu bersaing secara langsung satu sama lain. Leica berada di ujung pasar yang sangat tinggi dan fokus pada fotografer. Panasonic telah membuat banyak kemajuan dengan perekaman video dalam beberapa tahun terakhir. Dan Sigma … melakukan hal sendiri.

Lalu, ada fakta sederhana bahwa tanpa kerjasama ini sesungguhnya L-Mount Alliance menghadapi pertempuran yang sulit. Sony telah menjelma menjadi raksasa di kamera mirrorless full-frame yang pada dasarnya memaksa Canon dan Nikon untuk datang dan berkompetisi. Kini, dengan kehadiran Canon dan Nikon di kancah kamera mirrorless full-frame, tentu akan jauh lebih sulit bagi perusahaan lain untuk mendapatkan perhatian.

Leica, Panasonic, dan Sigma bisa saja berjuang sendiri-sendiri. Tapi bersama-sama, mereka mungkin dapat menjadi penantang yang lebih tangguh untuk Canon dan Nikon, terutama karena kedua produsen kamera utama masih membangun diri di bidang mirrorless.

Panasonic telah mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan tiga lensa L-mount, dan dilaporkan akan memiliki 10 lensa dalam kurun waktu setahun peluncuran Lumix S1, yang saat ini direncanakan untuk musim semi 2019. Sedangkan Sigma mengatakan, akan mulai membuat lensa tahun depan. Dan Leica, setelah memulai debutnya di gunung pada tahun 2014, sudah memiliki enam lensa sendiri, dengan lima lagi direncanakan selama dua tahun ke depan.

Tags: , , , , ,

  • 2
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    2
    Shares

COMMENTS